Coaching Management & Control

Kinerja Tim Anda akan Meningkat dengan Coaching

Meningkatkan Produktivitas dengan Meningkatkan Hubungan Tim adalah kekuatan yang mendorong sebagian besar organisasi. Apakah itu tim fungsional, tim manajer, atau tim proyek, pekerja dapat mengerjakan setiap pekerjaannya dengan bekerja secara efek...


OLYMPUS DIGITAL CAMERAMeningkatkan Produktivitas dengan Meningkatkan Hubungan,…Tim adalah kekuatan yang mendorong sebagian besar organisasi. Apakah itu tim fungsional, tim manajer, atau tim proyek, pekerja dapat mengerjakan setiap pekerjaannya dengan bekerja secara efektif bersama.

Jadi, ketika anggota tim tidak bekerja sama dengan baik maka kinerja dan produktivitas tidak dapat maksimal dihasilkan. Itu tidak baik bagi siapa pun.

Pernahkah Anda melihat permusuhan, tujuan yang saling bertentangan, dan harapan yang tidak jelas dalam tim Anda? Ini adalah gejala dari tim yang tidak sehat. Untuk menghindari efek berbahaya, Anda perlu proaktif untuk meningkatkan kinerja tim. Dan bahkan ketika tim bertemu untuk menentukan sebuah tujuan disitulah terdapat ruang untuk perbaikan.

Jadi bagaimana Anda bisa membantu tim Anda meningkatkan kinerjanya? Dengan Coaching tim yang baik (bedakan dengan Coaching Individu), Anda dapat melatih tim Anda ke tingkat berikutnya. Ini adalah aktivitas yang berharga, dan ini merupakan manajemen esensial dan alat kepemimpinan.

Coaching Team

Me-Coaching tim adalah membantu setiap orang memahami bagaimana untuk bekerja lebih baik dengan orang lain. Ini adalah metode yang efektif untuk menunjukkan tim bagaimana mengurangi konflik dan meningkatkan hubungan kerja mereka. Tim kemudian dapat fokus pada pekerjaan nyata, dan mencapai tujuannya.

Untuk me-Coach Tim Anda, fokus pada keterampilan interpersonal dan interaksi bukan pada perkembangan individu (seperti yang Anda cenderung lakukan dengan individu). Cara orang bertindak dengan rekan satu tim mereka, dan cara mereka berkomunikasi dengan satu sama lain – ini adalah driver penting dari kinerja tim yang efektif. Sehingga kita tidak menemukan kinerja individual yang tinggi, tetapi jika bekerja dalam tim masih memiliki masalah dengan kinerja.

Orang harus belajar untuk bekerja sama dan memahami bagaimana berhubungan dengan satu sama lain – jika output tim akan kurang maka hal tersebut dapat diantisipasi.

Memahami Dinamika Tim

Sebuah tempat yang bagus untuk mulai Me-Coach tim adalah dengan memahami dinamika tim. Ini adalah proses mencari tahu bagaimana anggota tim berhubungan satu sama lain. Kita semua memiliki gaya kerja yang berbeda dan berkomunikasi, dan ketika kita menemukan seseorang dengan gaya yang berbeda dari kita sendiri, kita sering frustrasi dengan orang itu, dan gagal untuk mengenali kekuatan unik-nya.

Beberapa orang dapat “dipaksa” dari yang lain. Seseorang mungkin berpikir dengan memaksa semuanya akan besar – tetapi, rekan-rekan timnya mungkin memiliki perspektif yang berbeda. Jika satu orang menghindar dari konflik, dan yang lain berbicara berdasarkan pikirannya dan tidak mau mengalah, ini dapat menyebabkan hasil dari pengambilan keputusan yang tidak produktif.

Kepribadian dan penilaian perilaku adalah sangat membantu untuk meningkatkan pemahaman dinamika tim sendiri, dan mereka memberikan anggota tim lebih memahami mengapa mereka bereaksi terhadap rekan-rekan mereka dengan cara tertentu. Pemahaman baru ini membantu mereka berpikir tentang bagaimana mereka dapat berhubungan satu sama lain dengan lebih efektif, pada saat yang sama dapat melahirkan toleransi dengan membantu orang memahami bahwa pendekatan yang berbeda dapat berlaku dalam situasi yang berbeda.

Myers-Briggs, DISC, dan FIRO-B adalah semua alat yang sangat baik untuk mengungkap pola individu dalam hal-hal seperti komunikasi dan resolusi konflik. Anda juga dapat menggunakan umpan balik “360 Degrees” untuk membantu orang lebih memahami diri mereka sendiri.

Seorang Coach, berperan untuk membawa anggota tim bersama untuk membahas profil individu mereka dan membantu mereka menemukan cara untuk bekerja sama. Misalnya, jika Sally tahu bahwa George adalah pemalu, dia akan memiliki apresiasi yang lebih baik mengapa ia lebih suka melakukan tugas-tugas secara mandiri. Daripada mengasumsikan dia tidak tertarik untuk bekerja dengan dia, Sally bisa berfokus pada menemukan cara untuk berhubungan dengan George pada istilah itu. Demikian juga, ketika George menyadari bahwa penerimaan sosial adalah penting untuk Sally, dia bisa berusaha untuk menjadi lebih ramah dan tertarik pada apa yang dia lakukan.

Dengan tingkat pemahaman yang lebih besar, anggota tim mulai melihat satu sama lain hal yang berbeda. Hal ini memungkinkan mereka untuk menyesuaikan perilaku mereka sendiri untuk hasil yang lebih baik, dan mereka mampu menafsirkan perilaku orang lain dengan wawasan lebih dan empati.

dbb2

Membangun Perilaku yang diharapkan

Memahami perspektif orang lain adalah cara yang bagus untuk meningkatkan hubungan dengan mereka. Namun, tim masih harus mengikuti aturan-aturan dasar sehingga mereka dapat mencapai tujuan mereka. Sebagai contoh, Anda mungkin tahu bahwa Harold lebih suka menghindari konflik, namun Anda tidak bisa benar-benar menerima bahwa dari dia jika Anda juga mengharapkan dia untuk memberikan pendapat ahli yang mungkin tidak sesuai dengan konsensus umum.

Inilah sebabnya mengapa mengembangkan sebuah set harapan perilaku dan komunikasi merupakan aspek penting dari pembinaan tim. Harapan membantu untuk membangun empati dan pengertian, dan memastikan bahwa preferensi individu tidak diberikan lebih penting daripada tujuan tim.

Sebuah cara yang bagus untuk meresmikan harapan-harapan ini adalah dengan kesepakatan di dalam tim. Dalam sebuah kesepakatan atau “kontrak,” dalam hal aturan perilaku bahwa setiap orang diharapkan untuk mengikuti dan mendukung. Memperlakukan setiap orang dengan hormat, menawarkan pendapat bila diperlukan, dan berbicara langsung kepada seseorang ketika Anda merasa bersalah – semua ini adalah contoh dari aturan-aturan dasar bahwa tim dapat digunakan.

Mengambil satu langkah lebih jauh, Anda juga dapat mendefinisikan proses bagi anggota tim untuk mengikuti untuk memenuhi harapan. Sebagai contoh, sebuah proses resolusi konflik akan menentukan langkah-langkah untuk mengambil ketika salah satu anggota tim merasa tersinggung oleh orang lain.

Evaluasi Sistem Reward dan Pengakuan

Cukup sering, orang memiliki nilai-nilai bersaing, dan ini menciptakan hambatan yang besar untuk kesatuan dan efektivitas Tim. Sebagai contoh, itu tidak biasa bagi sebuah organisasi untuk mempromosikan kerja sama tim, tapi masih menghargai perilaku individu. Ketika ini terjadi, Anda tentu dapat mengharapkan masalah dengan anggota tim yang memberikan penghargaan pribadi memiliki prioritas yang lebih tinggi daripada kinerja tim.

Dengan tim lintas fungsional, loyalitas Unit departemen atau bisnis sering didapatkan dalam cara kerja tim yang efektif. Ketika anggota tim memiliki tujuan pribadi yang tidak sesuai dengan tujuan tim, ini dapat menyebabkan “, rahasia” perilaku tersembunyi. Sebagai pemimpin tim dan pelatih, peran Anda adalah untuk mengidentifikasi sumber-sumber nilai-nilai bersaing – dan menemukan cara untuk memperbaikinya.

Dukungan Pengembangan Individu

Akhirnya, dengan mendukung pengembangan individu. Anggota tim mungkin perlu belajar keterampilan baru, sehingga mereka dapat memenuhi harapan tim dan dapat mendukung suatu proses. Setiap orang memiliki tingkat yang berbeda dari kesiapan untuk mengambil langkah yang diperlukan untuk perubahan. Sebagai pelatih tim, sensitif terhadap perbedaan-perbedaan, dan menemukan sumber daya untuk mendukung tujuan pembangunan masing-masing orang.

Selain mengatur pembinaan individu untuk mendapatkan mana yang mungkin diperbaiki dalam situasi kerja sehari-hari untuk seorang pelatih. Memberikan umpan balik secara teratur juga dapat membantu mereka dalam menetapkan tujuan kinerja individu, menindaklanjuti dan dengan pelatihan dapat membuat mereka menjadi lebih baik.

Jika Anda seorang pebisnis, professional yang ingin menjadi pebisnis ataupun personal yang ingin menemukan potensi terbaik yang ada dalam diri Anda, silahkan hubungi Master Coach Margetty Herwin, di info.sbcf@gmail.com atau SBCF Office di +62217502788 atau +622175816337

Untuk mendapatkan sesi Business Diagnosis Gratis, dan mendapatkan info mengenai jadwal dan topik seminar kami, silahkan contact via email info.sbcf@gmail.com Atau join di website saya
http://www.smartbisniscoach.com

Margetty Herwin is a Certified Master Coach in the field of Life Coach, Executive Coach, Business and Money Coach, NLP Coach, Time Line Therapy, Green Belt Six Sigma Coach. He is also a Graphologist who has the ability to know a person's character through their handwriting. And the last one is a Master Trainer Business Model from Strategyzer. My Vision: Wealth, Abundance and High Performance through Coaching My Mission: "Making Many People Happier, Wealthy and Abundance in life and business, with Coaching and Business Re-education “ "Creating 1 Million Billionaire in Indonesia" My Positive Value and Culture: 1. Success 2. Mindful 3. Accountable 4. Result Oriented 5. Trust

2 comments on “Kinerja Tim Anda akan Meningkat dengan Coaching

  1. I think what you published made a bunch of sense. But, think about this, suppose you
    composed a catchier title? I am not suggesting your information isn’t
    solid., but suppose you added something that makes people desire
    more? I mean Coaching untuk Meningkatkan Kinerja Tim | Coaching for
    Success in Life, Career and Business is kinda
    boring. You could glance at Yahoo’s home page and see how
    they create article titles to grab viewers to click. You might try adding a video or a picture or two to get readers interested about
    what you’ve written. Just my opinion, it could
    make your website a little livelier.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: