Personal Development

Learning Styles

Source:www.mindtools.com Pemahaman Cara Anda Belajar Apakah Anda pernah mencoba untuk belajar sesuatu yang cukup sederhana, namun gagal untuk memahami ide utama? Atau mencoba untuk mengajar orang dan menemukan bahwa beberapa dari peserta kewalahan...


 

Dbb1

Pemahaman Cara Anda Belajar

Apakah Anda pernah mencoba untuk belajar sesuatu yang cukup sederhana, namun gagal untuk memahami ide utama? Atau mencoba untuk mengajar orang dan menemukan bahwa beberapa dari peserta kewalahan atau bingung dengan sesuatu yang cukup mendasar?

Jika demikian, Anda mungkin telah mengalami benturan gaya belajar: Cara Anda belajar dan instruktur atau peserta mungkin belum selaras. Ketika ini terjadi, tidak hanya frustasi untuk semua orang, proses komunikasi pun akan tidak terjadi dan pembelajaran gagal.

Setelah Anda tahu cara belajar Anda, Anda dapat bekerja dan memperluas caranya, sehingga Anda bisa berbagi atau mengajari dengan cara lain, bukan hanya dalam gaya pilihan Anda.

Karena sebab itu seseorang dapat belajar dari Anda dengan caranya sendiri dan bukan sesuai dengan cara pilihan atau gaya Anda.

Felder dan Silverman Indeks Gaya Belajar

Salah satu model yang paling banyak digunakan dari gaya belajar adalah Indeks Gaya Belajar yang dikembangkan oleh Richard Felder dan Linda Silverman di akhir 1980-an. Menurut model ini (direvisi oleh Felder pada tahun 2002) ada empat dimensi gaya belajar.

Pikirkan dimensi sebagai kontinum dengan satu preferensi belajar di paling kiri dan lainnya di paling kanan.


Figure 1:

Learning Styles Index

 

Sensory <——-> Intuitive

Peserta didik Sensory lebih konkret, informasi praktis, dan prosedural. Mereka mencari fakta.

Peserta didik lebih intuitif informasi konseptual, inovatif, dan teoritis. Mereka mencari makna.

Visual <——-> Verbal

Pelajar visual lebih memilih grafik, gambar, dan diagram. Mereka mencari representasi visual dari informasi.

Peserta didik verbal lebih suka mendengar atau membaca informasi. Mereka mencari penjelasan dengan kata-kata.

 

Active <——-> Reflective

Pembelajar aktif memilih untuk memanipulasi obyek, melakukan percobaan fisik, dan belajar dengan mencoba. Mereka menikmati bekerja dalam kelompok untuk mencari tahu masalah.

Peserta didik reflektif lebih suka berpikir hal-hal dengan perumpamaan, untuk mengevaluasi pilihan, dan belajar dengan analisis. Mereka menikmati mencari tahu masalah mereka sendiri.

 

Sequential <——-> Global 

Peserta didik Sequential lebih memilih untuk memiliki informasi yang disajikan linear dan secara tertib. Mereka mengumpulkan rincian untuk memahami gambaran besar.

Pelajar global lebih memilih pendekatan holistik dan sistematis. Mereka melihat gambaran besar pertama dan kemudian mengisi detail.

 

Setelah Anda tahu bagaimana cara Anda memahami masing-masing dimensi, Anda dapat mulai untuk menyesuaikan cara dan mengembangkan pendekatan yang lebih seimbang untuk belajar. Tidak hanya Anda akan meningkatkan efektivitas belajar Anda, Anda juga akan membuka diri untuk berbagai cara dalam memahami dunia.

 

 

Mengembangkan Keterampilan Anda Belajar

STEP 1:

Mengidentifikasi cara belajar Anda untuk setiap dimensi pembelajaran. Bacalah penjelasan dari masing-masing preferensi belajar dan memilih salah satu yang paling mencerminkan gaya Anda.

STEP 2:

Menganalisis hasil Anda dan mengidentifikasi dimensi mana Anda berada “tidak seimbang,” yang berarti Anda memiliki preferensi yang sangat kuat untuk satu gaya dan menyukai yang lain.

STEP 3:

Untuk setiap keluar dari wilayah keseimbangan, menggunakan informasi dalam gambar 2 untuk meningkatkan keterampilan Anda di daerah di mana Anda perlu pengembangan.

 

Gambar 2:

Membawa Gaya Belajar Anda yang seimbang

Sensory Learner – jika Anda terlalu mengandalkan penginderaan, Anda dapat cenderung memilih apa yang akrab, dan berkonsentrasi pada fakta-fakta yang Anda tahu bukannya inovatif dan beradaptasi dengan situasi baru. Carilah kesempatan untuk mempelajari informasi teoritis dan kemudian membawa fakta untuk mendukung atau meniadakan teori-teori yang dipelajari.

Intuitif Learner – jika Anda terlalu mengandalkan intuisi Anda berisiko kehilangan rincian penting, yang dapat menyebabkan miskin pengambilan keputusan dan pemecahan masalah. Memaksa diri untuk belajar atau menghafal fakta data yang akan membantu Anda untuk mempertahankan atau mengkritik teori atau prosedur Anda bekerja. Anda mungkin perlu untuk memperlambat dan melihat detail yang Anda akan tanyakan.

Visual Learner – jika Anda lebih berkonsentrasi pada informasi bergambar atau grafis dari pada kata-kata, Anda menempatkan diri pada kerugian yang berbeda karena informasi lisan dan tertulis masih merupakan pilihan yang lebih disukai untuk pengiriman informasi. Latihlah untuk memiliki catatan dan mencari peluang untuk menjelaskan informasi kepada orang lain menggunakan kata-kata.

Verbal Learner – ketika informasi disajikan dalam diagram, sketsa, diagram alir, dan sebagainya, yang dirancang untuk dipahami dengan cepat. Jika Anda dapat mengembangkan keterampilan Anda di daerah ini Anda dapat secara signifikan mengurangi waktu yang dihabiskan belajar dan menyerap informasi. Carilah kesempatan untuk belajar melalui audio-visual presentasi (seperti CD-ROM dan Webcasts.) Ketika membuat catatan, informasi grup sesuai dengan konsep dan kemudian membuat link visual dengan panah arah atau flow chart. Ambil setiap kesempatan untuk membuat grafik dan tabel serta diagram.

Active Learner – jika Anda bertindak sebelum Anda pikir Anda cenderung terburu-buru menghakimi dan berpotensi kurang informasi. Anda perlu berkonsentrasi dalam menyimpulkan situasi, dan meluangkan waktu untuk duduk sendiri dalam mencerna informasi yang telah Anda berikan sebelum melompat dalam dan mendiskusikannya dengan orang lain.

Reflective Learner – jika Anda berpikir terlalu banyak, Anda berisiko melakukan semua hal. Ada saatnya ketika keputusan harus dibuat atau tindakan harus diambil. Libatkan diri Anda dalam kelompok pengambilan keputusan sebisa mungkin dan mencoba untuk menerapkan informasi yang Anda miliki sebagai cara praktisyang mungkin.

Sequential Learner – ketika Anda merusak barang-barang ke dalam komponen kecil, Anda sering dapat menyelam tepat ke pemecahan masalah. Hal ini tampaknya menjadi menguntungkan tetapi sering dapat menjadi tidak produktif. Memaksa diri untuk memperlambat dan memahami mengapa Anda melakukan sesuatu dan bagaimana hal itu terhubung ke tujuan secara keseluruhan atau tujuan. Tanyakan diri Anda bagaimana tindakan Anda akan membantu Anda dalam jangka panjang. Jika Anda tidak bisa memikirkan sebuah aplikasi praktis untuk apa yang Anda lakukan kemudian berhenti dan melakukan beberapa lebih “gambaran besar” berpikir.

Global Learner – jika menangkap gambaran besar adalah mudah bagi Anda, maka Anda dapat beresiko ingin menjalankan sebelum Anda dapat berjalan. Anda lihat apa yang dibutuhkan tetapi tidak dapat mengambil waktu untuk belajar bagaimana cara terbaik untuk mencapainya. Luangkan waktu untuk meminta penjelasan, dan memaksa diri untuk menyelesaikan semua langkah sebelum pemecahan masalah. Buat kesimpulan atau membuat keputusan. Jika Anda tidak bisa menjelaskan apa yang telah Anda lakukan dan mengapa, maka Anda mungkin telah membuat rincian kritis.

 

Margetty Herwin is a Certified Master Coach in the field of Life Coach, Executive Coach, Business and Money Coach, NLP Coach, Time Line Therapy, Green Belt Six Sigma Coach. He is also a Graphologist who has the ability to know a person's character through their handwriting. And the last one is a Master Trainer Business Model from Strategyzer. My Vision: Wealth, Abundance and High Performance through Coaching My Mission: "Making Many People Happier, Wealthy and Abundance in life and business, with Coaching and Business Re-education “ "Creating 1 Million Billionaire in Indonesia" My Positive Value and Culture: 1. Success 2. Mindful 3. Accountable 4. Result Oriented 5. Trust

0 comments on “Learning Styles

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: