Leadership

Tujuh Tahapan Transformasi Kepemimpinan

Source: www.mindtools.com Mengembangkan Gaya Kepemimpinan Anda Pemimpin yang sukses tahu bahwa mereka perlu mengembangkan keterampilan kepemimpinan mereka secara berkelanjutan - ini membantu mereka untuk menangani situasi yang semakin menantang. N...


Value-Leader
Mengembangkan Gaya Kepemimpinan Anda
Pemimpin yang sukses tahu bahwa mereka perlu mengembangkan keterampilan kepemimpinan mereka secara berkelanjutan – ini membantu mereka untuk menangani situasi yang semakin menantang.
Namun, banyak pemimpin di tingkat atas hanya memiliki ketrampilan tertentu, yang berarti bahwa kemajuan karir mereka tidak lancar.

Jadi, bagaimana Anda bisa menyadari potensi maksimal Anda?

Peneliti David Rooke dan William Torbert berpendapat bahwa ada tujuh tahapan yang harus dilewati para pemimpin, dengan belajar keterampilan baru, yang dapat Anda lakukan dari satu tahap ke tahap berikutnya.

Pada artikel ini, kita akan melihat transformasi tujuh tahapan kepemimpinan, dan kita akan membahas bagaimana Anda dapat bergerak melalui setiap tahap.
Rooke dan Torbert menerbitkan Tujuh Transformasi Kepemimpinan di April 2005 dalam “Harvard Business Review,” setelah 25 tahun dari survey berbasis konsultasi mereka.
Dalam survei mereka, Rooke dan Torbert meminta eksekutif untuk menyelesaikan 36 kalimat yang berhubungan dengan kepemimpinan.
Mereka kemudian mengevaluasi tanggapan dari survei dan berdasarkan data, mereka menciptakan tujuh kategori yang menggambarkan bagaimana para pemimpin menguasai lingkungan di sekitar mereka. Pada dasarnya, mereka mendefinisikan serangkaian kategori, atau “logika tindakan,” yang menggambarkan cara para pemimpin berpikir.

Rooke dan Torbert berpendapat bahwa setiap logika tindakan memiliki manfaat, tetapi beberapa lebih efektif daripada yang lain. Logika tindakan tertentu berhasil dalam sejumlah besar situasi kepemimpinan, dan ini menyebabkan kinerja keseluruhan yang lebih tinggi.
Pemimpin yang dapat memahami logika aksi mereka saat ini dapat membuat perubahan untuk bergerak ke arah yang lebih efektif. Dengan mengubah ke logika tindakan yang lebih efektif, mereka dapat meningkatkan kemampuan kepemimpinan mereka.
Daftar di bawah ini adalah 7 peringkat Rooke danTorbert berdasarkan jenis logika tindakan.
Semakin Anda ke bawah, pendekatan Anda lebih canggih dan efektif untuk Memimpin adalah mungkin.
1. Oportunis.
2. Diplomat.
3. Expert
4. Achiever
5. Individualist.
6. Strategist.
7. Alchemist.
Mari kita lihat kategori secara rinci, dan menemukan bagaimana Anda dapat berkembang melalui mereka untuk mengembangkan kemampuan kepemimpinan Anda.

1. Oportunist
Oportunis fokus pada sukses pribadi, bukan pada keberhasilan tim mereka atau organisasi. Mereka mengambil keuntungan dari orang lain, Pengatur situasi untuk keuntungan mereka sendiri, dan memanipulasi rekan-rekan mereka untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan.
Menjadi seorang pemimpin oportunis cenderung merusak reputasi Anda dan hubungan kerja, meskipun oportunisme kadang-kadang bisa berguna, misalnya, dalam situasi penjualan.
Pemimpin oportunis akan perlu untuk mengubah ke logika aksi berikutnya dengan cepat, jika tidak mereka akan menemukan bahwa kesuksesan mereka terbatas.
Bagaimana tumbuh dari Oportunisme?
Jika Anda telah mengadopsi logika tindakan oportunis, kemudian mengambil langkah-langkah untuk fokus pada keberhasilan orang lain, serta Anda sendiri.
Lakukan sesuatu setiap hari untuk membantu orang lain dalam tim Anda. Bahkan tindakan kebaikan kecil bisa mulai memperbaiki reputasi Anda, dan menunjukkan bahwa Anda peduli.
Juga, mulai mengembangkan kecerdasan emosional Anda. Ini adalah kualitas yang dihargai dalam
kepemimpinan.
Membangun hubungan kerja yang baik dengan menghargai kerja keras tim Anda.
Ingat, tulus dan “terima kasih”
2. Diplomat
Para diplomat menghindari konflik bila memungkinkan. Mereka ingin menjadi bagian dari kelompok dan menyenangkan orang lain, terutama yang berpangkat lebih tinggi kolega. Mereka juga berusaha agar tidak mengganggu anggota tim lainnya dengan umpan balik yang bisa dilihat sebagai negatif.
Seperti yang Anda bayangkan, diplomat tidak pandai menerapkan perubahan, karena dapat mengakibatkan konflik yang tak terelakkan.
Kekuatan diplomat dalam menyelesaikan konflik dan memegang sebuah tim bersama-sama, terutama pada tingkat yang lebih rendah dari manajemen. Namun, diplomat cenderung menjadi pemimpin yang lemah dalam jangka panjang, karena mungkin akan pasif, atau menghindari membuat keputusan yang sulit atau kontroversial.
Bagaimana tumbuh dari Diplomat?
Konflik dapat menjadi sehat dan produktif, asalkan semua orang yang terlibat hormat dan jujur. Anda dapat menggunakan konflik positif dengan mengembangkan ketrampilan resolusi konflik, sehingga Anda dapat menjadi lebih nyaman dalam situasi di mana orang memegang perbedaan pandangan.
Para diplomat sering kesulitan berdiri untuk diri mereka sendiri, karena mereka takut konflik ini dapat terjadi.
Jika hal ini menggambarkan Anda, bekerja mengembangkan ketegasan Anda. Keinginan dan
kebutuhan Anda yang sama pentingnya dengan orang lain, dan mengambil kursi belakang hanya untuk mencapai konsensus dapat merusak harga diri dan reputasi Anda.
Berkomunikasi secara terbuka untuk membiarkan orang lain tahu pikiran dan perasaan Anda, dan belajar untuk lebih sering mengatakan “tidak”.
Para diplomat sering menemukan kesulitan untuk memberikan umpan balik. Coba gunakan role-playing untuk mempersiapkan. Ingat, umpan balik yang terbaik biasanya konstruktif, bahkan ketika kritis. Umpan balik membantu orang belajar dan berkembang, jadi jangan menjaga pikiran Anda kepada diri sendiri.
3. Expert
Mayoritas pemimpin dikategorikan sebagai ahli dan berarti bahwa orang cenderung untuk mengikuti mereka. Para expert bergantung pada pengetahuan dan keterampilan untuk memimpin, dan mereka sering fokus pada logika dan fakta ketika membuat keputusan. Mereka sangat efisien, dan mereka bekerja secara konsisten untuk memperbaiki diri, produk, dan proses di tempat kerja.
Para expert dapat menambah nilai organisasi karena mereka menghargai presisi dan kualitas. Namun, mereka kadang-kadang tidak bisa menjadi pemimpin yang baik, karena mereka cenderung mengadopsi cara cepat dalam pendekatan, dan mereka menolak kerjasama. Mereka juga dapat cenderung mengabaikan pendapat orang lain yang tidak berpengetahuan.
Bagaimana tumbuh dari Expert?
Jika Anda seorang expert, maka Anda memiliki pengetahuan banyak dalam menawarkan, tetapi Anda mungkin perlu untuk bekerja pada “soft skill” Anda sendiri.
Mintalah pendapat orang lain sebelum Anda membuat keputusan. Bahkan jika Anda tidak setuju dengan pendapat, ajukanlah pertanyaan untuk mencari tahu apa yang menyebabkan cara berpikir mereka. Ini membantu Anda mengembangkan empati dan kecerdasan emosional.
Para ahli sering micromanagers. Jika Anda menduga bahwa Anda micromanage orang lain,
belajarlah bagaimana mendelegasikan ke orang lain sebagai gantinya. Ini akan membebaskan beberapa waktu Anda untuk fokus pada berpikir strategis, dan itu akan meningkatkan moral tim Anda.
4. Achiever
Berprestasi yang berorientasi pada tujuan. Mereka menetapkan tujuan yang efektif untuk tim mereka dan diri mereka sendiri. Lebih penting lagi, mereka memiliki kecerdasan emosional yang lebih tinggi daripada orang dengan tiga Kategori Leaders sebelumnya.
Mereka memiliki pemahaman yang lebih besar dari orang-orang, dan mereka cenderung memiliki kepekaan dan kecerdasan untuk merespon dengan tepat untuk situasi yang berbeda. Ini berarti bahwa mereka dapat membuat pemimpin besar, karena mereka peduli menciptakan lingkungan tim yang positif.
Kelemahan berprestasi adalah bahwa mereka sering merasa sulit untuk berpikir inovatif. Banyak Top Level Pimpinan yang memiliki kategori ini.
Bagaimana tumbuh dari Achiever?
Sangat mudah untuk melihat logika tindakan berprestasi sebagai hasil dari manajemen. Setelah semua sukses otomatis Anda sukses, semua orang hormat dan berkomitmen, serta Anda memiliki tim yang produktif. Berpikir secara mendalam tentang tujuan yang Anda tetapkan dan mengapa bermakna bagi mereka, akan membantu Anda meningkatkan tujuan masa depan.
Karena Anda, tujuan menjadi fokus, sangat mudah untuk mendapatkan rincian dalam mencapai tujuan tersebut, bukannya melangkah mundur untuk fokus pada pemikiran strategis dan gambaran besar. Anda akan menjadi pemimpin yang lebih baik jika Anda dapat belajar untuk memecahkan masalah secara kreatif.
5. Individualist
Individualis (bukan istilah sangat membantu) memahami bahwa setiap individu memiliki pandangan dan dunia yang berbeda, dan bahwa pengaruh ini akan mempengaruhi cara dia berperilaku. Dengan demikian, para pemimpin berusaha untuk memahami bagaimana setiap individu memandang dunia, dan mereka menyesuaikan pendekatan mereka sesuai dengan hal tersebut.
Individualis merenungkan perbedaan antara tujuan yang mereka capai dan cara saat ini bahwa mereka, atau organisasi mereka, berperilaku. Dimana ada perbedaan, mereka berusaha untuk membawa ini ke dalam keselarasan. Dengan demikian, mereka melakukan yang terbaik membuat diri mereka dan organisasi mereka setia kepada nilai-nilai dan misi yang mereka katakan dan perjuangkan.
Karena wawasan individualis selalu melihat pandangan orang lain, mereka mampu berkomunikasi dengan baik dengan mereka dan membangun hubungan kerja yang besar.
Bagaimana tumbuh dari Individualist?
Pada titik ini, Anda telah menguasai keterampilan pribadi berkomunikasi, dan bekerja sama dengan orang lain dalam tim atau unit organisasi. Sekarang saatnya untuk melihat gambar yang lebih besar.
Ini adalah di mana Anda perlu belajar bagaimana bekerja sama dengan orang-orang di dalam dan di luar organisasi Anda, untuk mencapai tujuan Anda.
Sebuah bagian inti dari ini adalah mengembangkan kesadaran tentang apa yang orang lain ingin capai. Individualis biasanya dikenal karena ingin melakukan pekerjaan mereka dengan cara mereka sendiri, tidak peduli apa aturan di tempat!
Untuk membuat transisi ini, cari mentor yang akan menantang gaya dan asumsi Anda dalam bekerja. Seorang mentor yang baik dapat membantu Anda untuk terus mencapai tujuan Anda dengan cara Anda sendiri. Seorang mentor yang baik juga merupakan panduan yang berguna mengenai hal-hal etika.
6. Strategist
Strategist memiliki karunia melihat hambatan organisasi sebagai peluang potensial. Mereka pandai mengelola konflik. Mereka juga sering sangat etis, dan mereka berusaha untuk mempromosikan etika mereka di luar organisasi, untuk berbuat baik pada skala yang lebih luas.
Ini logika aksi serupa dengan individualist yang keduanya mahir berkomunikasi dengan logika cara lain. Namun, mereka berbeda dalam strategi memiliki kemampuan untuk membangun visi bersama dengan para pemimpin lainnya. Hal ini membawa orang bersama-sama untuk mencapai tujuan yang penting, dan, pada akhirnya, mengarah ke transformasi pribadi dan organisasi. Akibatnya, strategi biasanya sangat baik pada pelaksanaan perubahan.
Bagaimana tumbuh dari Strategist?
Dibutuhkan pergeseran halus untuk berpindah dari strategist ke tahap berikutnya Rooke dan Torbert ini – “sang Alchemist”
Sebagai strategist, Anda sudah menguasai keterampilan komunikasi yang diperlukan untuk kepemimpinan yang sangat baik, dan Anda unggul dalam menciptakan visi bersama di kelompok yang berbeda. Seorang mentor yang hebat masih bisa membantu Anda belajar dan tumbuh, mungkin dengan lebih mengembangkan prinsip-prinsip etika dan spiritual Anda.
Anda juga mungkin ingin mempertimbangkan mentoring timbal balik atau peer-to-peer – mentoring dengan anggota rekan atau pimpinan – untuk pengembangan lebih lanjut.
Daerah yang paling penting adalah untuk bekerja pada kemampuan Anda dalam berkolaborasi dengan orang lain, terutama dengan orang-orang yang mungkin berpikir dengan cara yang berbeda dari Anda. Para pemimpin terbaik menciptakan tim dan jaringan berdasarkan penyelidikan kolaboratif.
Untuk melanjutkan, Anda perlu mengembangkan jaringan atau kelompok sekutu yang akan menantang cara berpikir Anda, dan bukan hanya setuju dengan Anda sepanjang waktu. 
7. Alchemist
Alchemist berbeda dari strategist karena mereka memiliki kekuatan dan kemampuan untuk menemukan kembali diri mereka sendiri ketika mereka perlu. Alkemis juga unggul dalam menangani proyek jangka pendek dan tugas, sekaligus menjaga tujuan jangka panjang dalam pikiran.
Mereka juga memiliki hubungan besar dengan orang-orang dalam organisasi mereka, apakah ini adalah tim eksekutif atau awak lantai dasar. Hal ini karena mereka selalu mengatakan kebenaran, bahkan ketika mungkin akan sulit untuk mendengar. Mereka juga menggunakan bercerita bisnis untuk menangkap imajinasi dan emosi dari orang-orang yang bekerja dengan, dan ini menciptakan budaya perusahaan yang positif dan terlibat.
Alkemis cenderung sangat sibuk, namun mereka menemukan waktu untuk mengurus semua tanggung jawab mereka. Ini termasuk waktu mencari untuk berbicara kepada orang-orang secara pribadi, dan pada semua tingkat organisasi.
Tumbuh sebagai Alchemist
Pada saat Anda sampai ke tahap terakhir ini, Anda mungkin sudah menguasai baik seni dari mendapatkan sesuatu dan seni mengelola tim Anda.
Tidak peduli seberapa sibuk Anda dapatkan, pastikan bahwa Anda meluangkan cukup banyak waktu untuk membangun hubungan yang baik. Hal ini terutama penting dengan orang-orang yang lebih rendah dalam hirarki organisasi Anda. Jika Anda meluangkan waktu untuk berbicara dengan orang-orang ini dan mengatasi masalah mereka, itu menunjukkan bahwa Anda peduli, dan ini mengembangkan loyalitas.

Margetty Herwin is a Certified Master Coach in the field of Life Coach, Executive Coach, Business and Money Coach, NLP Coach, Time Line Therapy, Green Belt Six Sigma Coach. He is also a Graphologist who has the ability to know a person's character through their handwriting. And the last one is a Master Trainer Business Model from Strategyzer. My Vision: Wealth, Abundance and High Performance through Coaching My Mission: "Making Many People Happier, Wealthy and Abundance in life and business, with Coaching and Business Re-education “ "Creating 1 Million Billionaire in Indonesia" My Positive Value and Culture: 1. Success 2. Mindful 3. Accountable 4. Result Oriented 5. Trust

0 comments on “Tujuh Tahapan Transformasi Kepemimpinan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: