Process Management Articles Top Articles

Strategi Distribusi Bisnis Retail Sukses

Kesuksesan Anda sebagai seorang Pebisnis Retail, tidak terlepas dari bagaimana dalam mengatur jalur distribusi yang digunakan untuk dapat menjangkau calon pelanggan dan pelanggan dari usaha yang dilakukan secara luas.

Pahami dan ketahui dimana pelanggan mencari produk Anda? 

Dimana tempat (place) yang paling laris dapat menjual produk Anda?

Di jalur mana paling sukses penjualan Anda terjadi?

Terlepas Anda menjual produk atau jasa, para pelanggan haruslah mudah untuk menemukan produk dan jasa yang ditawarkan tersebut untuk mereka dapat beli atau miliki dengan cepat. Perusahaan harus dapat memutuskan di channel atau jalur distribusi mana yang tepat untuk menyalurkan produk dan jasa tersebut.

Channels atau jalur distribusi yang umum kita kenal adalah Toko, catalog, e-commerce, social media, atau website yang Anda miliki untuk dapat mengetahui jenis dan variasi produk atau jasa yang dijual. Bisa juga Anda membagi jalur penjualan Anda dengan gunakan Agen, Distributor, Resellers, atau Sales yang langsung dapat dijangkau oleh setiap pelanggan Anda.

Channel Distribusi Umum yang digunakan saat ini

 

1. Penjualan langsung dari Produsen ke Pelanggan

Produk dijual langsung kepada pelanggan dengan secara online melalui catalog, email atau secara langsung tanpa melalui perantara.

Contohnya, adalah produk-produk yang dijual melalui marketplace atau via aplikasi social media oleh produsennya, agar para pelanggan dapat lengsung membeli secara cepat dan dapat langsung diantar ke rumah dengan jasa kurir.

Di masa pandemi seperti saat ini, penjualan model ini sangat disukai dan banyak mengalami pertumbuhan transaksi dalam 2 tahun terakhir.

2. Penjualan melalui Retailers atau Resellers

Produk dijual melalui oulet retailer atau resellers, seperti toko, atau warung yang berada di sekitar pelanggan. Reseller akan mendapatkan keuntungan dari selisih harga reseller dengan harga jual di pasar yang disepakati dengan produser.

Contoh barang yang dapat dijual dengan jalur distribusi ini, misalnya produk komoditi, dan produk yang langsung dapat dibeli pelanggan tanpa perlu pembelajaran atau teknik khusus dalam menggunakan dan mengkonsumsinya.

3. Penjualan melalui Wholesalers dan Retailers

Produk didistribusikan melalui 2 tahapan, dari produsen ke wholesaler lalu ke Retailer. Contoh barang seperti ini biasanya yang memiliki kebutuhan dan cakupan pasar yang lebih luas, misalnya: barang pertanian, perhiasan, dan juga bisa ada di Supermarket, atau Hypermarket.

4. Penjualan melalui Agen Besar

Produk didistribusikan melalui Agen besar di suatu wilayah, yang akan bertanggung jawab dalam mengatur area dsitribusi di areanya masing-masing dengan metode distribusi yang tepat dan mudah dalam penyaluran produk ke pelanggan. 

 

Demikian penjelasan tentang channel distribusi yang dapat dijadikan pertimbangan dalam melakukan penjualan produk dari bisnis retail yang dijalankan. Silakan untuk menghubungi SBCF Admin via WA 08121145540 atau email ke [email protected] untuk dapat diaturkan FREE Business Diagnosi dengan Coach Margetty Herwin agar bisnis Anda dapat tumbuh berkembang secara terstruktur dan tersistem dengan metode Coaching.

0 comments on “Strategi Distribusi Bisnis Retail Sukses

Leave a Reply

Open chat
1
Admin Support
Salam Sukses Sejahtera,...!
Apa hal yang kami dapat bantu?

Silakan Klik untuk Live Chat Via WA dengan Business Development kami,...!
%d bloggers like this: